Pemerintah Mesir Resmi Cabut Semua Pembatasan Covid-19

Share to :

KAIRO – Komite Tertinggi Manajemen Epidemiologi dan Krisis Pandemi Kesehatan di Mesir telah mengumumkan penghapusan semua pembatasan yang dikenakan pada masuknya orang Mesir atau orang asing.

Ini mengikuti tinjauan situasi epidemiologi di dalam dan di luar negeri, selama pertemuan komite yang dipimpin oleh Dr. Mostafa Madbouly, perdana menteri Mesir, di kantor pusat pemerintah di ibukota administrasi baru.

Juru bicara resmi Kepresidenan Dewan Menteri, Duta Besar Nader Saad, mengatakan: “Dalam pertemuan itu, sebuah keputusan disetujui yang menetapkan bahwa semua pembatasan yang dikenakan pada masuknya orang Mesir atau orang asing ke Republik Arab Mesir harus dibatalkan,” ujarnya sebagaimana dikutip dari Arab News.

Dr. Khaled Abdel Ghafar, menteri pendidikan tinggi dan penelitian ilmiah, meninjau perkembangan epidemiologi terbaru untuk virus corona secara lokal dan global. Dia juga meninjau statistik vaksinasi saat ini, menjelaskan bahwa sekitar 86,6 juta dosis diberikan kepada warga negara, dengan 4,5 juta dosis booster menyusul. Dia menambahkan bahwa saat ini ada 57,5 ​​juta dosis yang tersedia.

Juru bicara Kementerian Kesehatan Mesir, Hossam Abdel Ghaffar, mengatakan bahwa keputusan untuk membatalkan pembatasan masuknya orang Mesir dan orang asing didasarkan pada studi situasi epidemiologi di seluruh dunia.

“Situasi di Mesir dalam keadaan perbaikan yang parah, dan tingkat infeksi dan rawat inap menurun,” kata Abdel Ghaffar.

Dia mengatakan bahwa Komite Tertinggi mengambil keputusan untuk mencabut tindakan berdasarkan hal di atas, menjelaskan bahwa “38 negara di seluruh dunia telah mengambil tindakan yang sama sejak Mei.”

“Hari ini, setelah dua tahun berurusan dengan virus corona, vaksin telah tersedia, virus dan mutasinya telah dipahami, dan dunia kesehatan sedang melihat strategi yang berbeda terhadap epidemi,” katanya.